Khamis, Ogos 22, 2013

Winston Merah



Untuk mereka yang masih termenung dan meragui.

Sepam dua Winston menemani,
Malam ini aku termangu,
Tatkala ramai sedang beradu mimpi,
Semasa sepasang kasih berkongsi asmara,
Aku pula masih di sini.

Bait bicaranya menerpa kembali kepadaku,
Harum parfumnya terhidu bahagia di depan muka,
Senyum manisnya dari bibir merekah bak delima,
Halus jemari tangannya dapat direnung dengan mata.

Sepam dua wasap ku hembus keluar,
Ku sedut dalam-dalam,
Ketagihan yang kian pudar,
Agar dapat ku rasa nikmat sementara.

Aku tahu aku harus laju dalam membuka isi hati,
Cepat dalam tindakan agar semua selamat dalam tangan,
Aku tidak mahu dirinya pergi kepada yang lain,
Aku dapat merasai dalam kalbu,
Kau dan aku memang ditakdirkan bersatu.

Sekian jiwangan sekejap sebelum subuh,
Aku janji,
Demi kau,
Ini puntung yang terakhir aku sentuh.

- 20 Agustus 13





PENAFIAN: Rokok dan bahan tembakau, sudah tentu, membahayakan kesehatan dan difatwakan haram di Malaysia. Rujukan rokok dalam puisi hanyalah sekadar metaphor.

Tiada ulasan: