Khamis, Ogos 29, 2013

Doa



Untuk mereka yang masih percaya dan kekal tidak berputus asa dengan rahmat-Nya,

Bismillāh

Kepada Rabb kita bermunajat,
Dan juga meluahkan sesuatu,
Selain menyatakan hajat,
Serta menzahirkan syukur.

Tak usah diikutkan bisikan syaitan,
Yang menjahanamkan segala,
Hidup bertuhan janganlah dipersiakan,
Kembali berpaling semula kepada-Nya.

Jangan dipandang rendah kuasa doa,
dikala hati susah mencari solusi,
dikala hati dianiaya orang disisi,
dikala hati termangu terfikir apa yang terjadi,
Tuhan mendengar segala isi hati,
Baik terungkap mahupun terhijab.

Berusaha, tawakal dan berdoa,
Setiap langkah jangan berputus asa,
Kerana kita ada Dia setiap masa.
Maka celakalah mereka yang berkata,
“Doa hanyalah untuk mereka yang lemah sahaja.”

Kepada Rabb kita berserah,
Dan beriman kepada ketentuan,
Selain usaha dan tenaga dikerah,
Serta iltizam mencapai impian.

'Āmīn

- 13 April 13




Ahad, Ogos 25, 2013

Aku, Kau dan Ego


Istimewa buat kau dan aku yang membaca bersama. Biar sentap pun bersama.

Ego menyatukan kita berdua,
Ke satu landasan yang sama,
Kita sudah hilang percaya antara kita.

Ego membawa kita kepada suatu solusi,
Masing berdiam diri tak meluahkan apa di hati,
Dan akhirnya nekad tak berbicara lagi.

Ego ternyata berjaya mencapai cita,
Pabila aku dan kau tidak lagi bersama,
Dalam realiti mahupun di hubungan maya.

Ego seperti satu janji yang ditepati,
Kau dan aku bersua muka tidak lagi ,
Kita berdua gempita dalam dunia sendiri.

Adakah mampu kita turunkan sedikit ego di dada?
Agar kita berdua bisa bertegur semula hilangkan sengketa?
Dulu jarak antara kita hanya sejengkal jari,
Sekarang rasa seolah jauh sebenua bumi.

- 14 April 13



Khamis, Ogos 22, 2013

Ubah


Nothing.
Tabula rasa.
Aku tak tahu nak post apa dah sekarang ini.

Intro kejap. Sebenarnya aku amat speechless dengan tragedi kejam kudeta Mesir dan juga pergaduhan intermazhab di Syria. Itu tak termasuk lagi dengan isu rakyat Palestin yang mungkin pada saat kita sibuk dengan masalah Mesir dan Syria, mereka masih ditindas seperti hari-hari yang lain. Dan aku, mungkin juga kau sekali, terfikir apa yang boleh kita lakukan untuk selamatkan mereka. Ya, sudah tentu kita tembak doa buat mereka but we've been wondering if we could do anything else for them. Ah lemahnya aku. Lemahnya kita. Umpama seekor rama-rama yang terbang ke arah unggun api untuk padamkan, mati terbakar seolah-olah tidak dapat membantu memadamkan api tersebut walau sedikit.

Al Fatihah [sumber]

Selesai intro yang tak berkait dengan tujuan post. Iman kita, manusia, senang berubah. Sangat senang. Ada suatu masa iman kita bertambah, sepertimana kita berada di dalam rumah Tuhan dan juga bilamana kita membaca firman-Nya. Ada pula masa iman kita berkurang, yakni ketika kita berparti jimba dengan rakan dan juga apabila kita melihat sesuatu yang menaikkan nafsu syahwat. 

Usah tipu. Kita semua pasti melalui dua fasa tersebut. Aku pun sama. Pernah.

Ini bukan post keagamaan. Jikalau anda mencari blog berunsur agama dan penuh dengan hadis serta ayat Quran, blog aku sudah tentu tidak layak untuk berbicara mengenainya. Aku belum sampai kepada tahap boleh mentarbiah dan menyampaikan tazkirah kepada orang sebab aku pun sedar, aku masih serba kekurangan dan banyak lagi yang perlu dikejar. 

Okey, apa yang boleh kita buat ialah jangan judge. Ah silap, bukan jangan judge tapi jangan judge secara berlebihan dan melahirkan rasa prejudis di hati. Manusia secara lahirnya memang akan judge. Kau tak boleh lari daripada fakta itu. Kau nampak sahaja seorang yang tidak menutup aurat mesti terdetik, "ya Tuhan, dia ini memang nak masuk neraka ke terbonjol sana sini," atau kau berjalan di mall dan nampak ada seorang wanita berpurdah kemudian hati kau bermonolog sinis, "hek eleh, nak berlagak baik sangat lettew tutup semua." Inilah judgement. Tak masuk lagi soal perkauman semua. Setiap orang pasti pernah buat. Tapi what makes us different ialah sama ada kita abaikan prejudis dan bersangka baik ataupun kekal berprasangka buruk secara intensif.


Setiap orang ada peluang untuk berubah. Seorang yang jahat ada peluang Tuhan bagi untuk jadi baik. Seorang yang baik ada ruang pula untuk jadi jahat. Seorang yang kurang pandai ada ruang untuknya baiki diri. Seorang yang pandai ada peluang untuk dia dungu kembali. Seorang gay atau lesbian atau apa jualah penyakit seksualiti yang ada kat dunia ini ada peluang dan ruang untuk mereka berubah ke jalan yang lurus dan menjadi lurus. Tidak dinafikan pula seorang yang sememangnya lurus tapi akhirnya jadi bengkok kerana salah percaturan hidup. Hah, masuk bab LGBT pula dah. Sah-sah satgi ada yang report blog aku ini.

The point is everybody changes. Kau, aku, dia, mereka, pakcik jual nasi kandar yang tak sedap tapi mahal, amoi Cina jual tiket bas tapi bas lambat sampai, uncle yang lelong iPhong 5 yang import dari China, budak kecil yang suka kencing berdiri di khalayak umum, Lady Gaga yang pakai penutup kepala dalam video muzik 'Applause' (nak belajar tutup aurat barangkali), semuanya, ya, semuanya akan berubah lambat laun walaupun perubahan itu amat kecil untuk dilihat pada mata kasar kita. Berubah ke arah baik atau buruk? Hanya dia dan Tuhan yang tahu. Itu diri sendiri punya pasal. Tapi sudah tentu manusia itu fitrahnya kepada kebaikan dan akan terdetik juga untuk melakukan kebaikan walaupun sekecil amal. Perubahan juga ambil masa. Kau tak boleh mahu aku terus berubah daripada sebegini menjadi calon Imam Muda musim keempat esok hari. Nonsense la doh!

Sekadar hiasan sebab aku tak tahu nak Gugel gambar apa dah [sumber]

Berikan setiap orang daripada kita masa untuk berubah. Kita boleh nasihat, kita boleh telefon dia tiap-tiap hari dan bagi tazkirah but it's up to them nak berubah bila. Kita hanya mampu berdoa. Kepada ateis aku tak tahulah korang nak buat apa. Teruskan usaha brainwash la kot sebab korang tak berdoa (jangan marah, gurau senda sikit sahaja). Dan ya, berdoa juga untuk diri sendiri agar tidak terlalu menghakimi orang lain dan semoga diri berubah menjadi lebih baik. 

Luqman Din pandai je suruh orang berubah itu ini tapi rasanya dia sendiri tak buat kot.
Well dear, I hope I rather die trying than not doing anything. Sorry kalau saya masih tak berubah di mata awak.

Salam aman,

Winston Merah



Untuk mereka yang masih termenung dan meragui.

Sepam dua Winston menemani,
Malam ini aku termangu,
Tatkala ramai sedang beradu mimpi,
Semasa sepasang kasih berkongsi asmara,
Aku pula masih di sini.

Bait bicaranya menerpa kembali kepadaku,
Harum parfumnya terhidu bahagia di depan muka,
Senyum manisnya dari bibir merekah bak delima,
Halus jemari tangannya dapat direnung dengan mata.

Sepam dua wasap ku hembus keluar,
Ku sedut dalam-dalam,
Ketagihan yang kian pudar,
Agar dapat ku rasa nikmat sementara.

Aku tahu aku harus laju dalam membuka isi hati,
Cepat dalam tindakan agar semua selamat dalam tangan,
Aku tidak mahu dirinya pergi kepada yang lain,
Aku dapat merasai dalam kalbu,
Kau dan aku memang ditakdirkan bersatu.

Sekian jiwangan sekejap sebelum subuh,
Aku janji,
Demi kau,
Ini puntung yang terakhir aku sentuh.

- 20 Agustus 13





PENAFIAN: Rokok dan bahan tembakau, sudah tentu, membahayakan kesehatan dan difatwakan haram di Malaysia. Rujukan rokok dalam puisi hanyalah sekadar metaphor.

Rabu, Ogos 21, 2013

Kangen Malam


Kerinduan yang sedang kualami,
Menyusur ruangan masa yang ada,
Melingkari diriku yang pegun sepi,
Mendambakan hangatnya rasa cinta.

Semasa bulan berlitup tirai langit tujuh,
Dan awan membuka tabir bintang gemintang,
Sementelah angin membawa air tengkujuh,
Juga mergastua bernyanyi riang di padang lapang.

Meliuk jiwaku mengikut rasa rindu,
Basah alis mataku dengan ingatan dahulu,
Esak bicaraku dalam sentuhan dingin,
Fikiran menerawang tanpa kuingin.

Malam yang bahagia untuk bernostalgia,
Waktu yang hidupkan semula retrospeksi lama.

Bertahun sudah kita kenal bersama,
Segalanya ceria seperti di awangan sorga,
Tapi sekarang aku sendiri tanpa kau di sisi,
Tidakkah kau dengar angin malam mengalunkan lagu puisi?

- 22 April 13




Jumaat, Ogos 16, 2013

Licik

[NSFW]
Mengandungi bahasa yang mungkin kurang sopan dan sedikit sensitif kepada sesetengah pihak. Dinasihatkan agar berfikiran terbuka.


Hari pertama Bell masuk kerja semua orang dah bagi tumpuan dekat dia, macam Barack Obama datang Kampung Baru pula aku rasa. Menyampah betei.

     “Dean!”
     “Yes, bos.”
    “Nanti tolong ajarkan Bell macam mana nak jaga kaunter dan kitchen. Al maklumlah dia orang baru, mana biasa dengan benda-benda ni.”
     “Boleh bos, boleh je.”
     “Bagus. Teruskan kerja.”

Heh, sumpah dengan nama roh moyang aku yang berdarah Bugis-Banjar campuran Serani, sebenarnya aku langsung takda mood nak buat sesi tunjuk ajarku sifu dekat si Bell ni. Lagipun hari ni aku dapat tahu awek aku kena sailang dengan kawan aku punya abang yakni bekas cikgu tuisyen dulu.. Dalam hal ni, aku dengar khabar bekas cikgu tuisyen dia tu jadikan dia sebagai rebound girl je. Haih, pi mampuih la. Time aku takde mood ni, ada jugak si Bell aku pelangkung dengan batang mop karang. 

     “Bro, nama aku Fakhrul Din. Panggil Dean je.”
     “Eh, kenapa macam tak relate je nickname kau tu?”
     “Kau kisah pula kenapa? Lantak pi kat aku la kan.”
     “Ok.”

Aku dah cakap, jangan buat aku mengamuk taim taim aku takde mood, kan dah ada bibit kemarahan menjelma. Silap langkah boleh meletus lava api mengalir ke ladang gandum. Hm, aku sebenarnya musykil sebab manager aku amik jantan sebagai pekerja baru. Itu satu benda, lagi satu aku punyalah pelik kenapa nama dia Bell. Bukan itu iras nama perempuan ke? Nama bekas awek la ni. Ini mesti kes susah nak move on lepas break up. Ah kesah pula aku. Manager aku ni lagi satu hal. Bukan ke dia nak pekerja perempuan haritu masa buat iklan dekat NST? Alasannya ironi betul, “ Barulah Stabaks, Alamanda ni ada seri kalau ada bunga, lagi lagi kalau bunga berbadan kerengga, berpunggung bulat." Itu kata dia, alih alih amik pekerja acah acah jantan. Ah, sudahlah!

     “First of all, aku nak tunjukkan dekat kau mesin cashier. Kena tunjuk walaupun kau dah tahu. Kot-kotlah kau ni bebal sangat tak tahu mesin cashier ni pemende.”
     “Gua tahulah.”
     “Ok.”

Seterusnya, aku suruh dia kemaskan meja-meja dekat luar, sapu habuk-habuk rokok yang bertaburan dekat lantai tu. Well, ramai golongan kapitalis suka lepak Stabaks, sambil layan Winston Merah sepam dua. Ada juga lepak sini sembang kencang pasal politik sambil memegang senaskhah Utusan Meloya. Sementalah aku memerhati golongan kapitalis ini, aku memandang beberapa golongan yang kekal menggunakan suratkhabar secara fizikal bukannya bergantung harap kepada iPhone 5, Samsung S4, iPad, Galaxy Tab dan segala gajet dajal yang ada atas muka bumi ini. Mungkin lebih menjiwai. Mungkin.

Jadi, pasal isu Syiah, isu Mesir. Aku ni bukanlah bersifat stereotaip terhadap orang kita sendiri, tapi orang kita ni bagi concern kat sebuah pihak yang tertindas hak kemanusiaan ni ikut trending. Taknak nampak outdated, acah acah follow current issue. Ba alif ba ya. Selepas satu tempoh,  isu itu dipandang sepi jek. Macam dulu, amende entah korang buat solidariti siap tukor avatar Facebook dan Twitter ye idok? (Err termasuklah aku) Jadi aku bet, dalam isu Mesir ni kau, aku, mereka dan kita semua lama-kelamaan pasti lupakan mereka jua seperti isu Syria, Burma, Palestin, Chechnya, Bosnia misalnya. Celaka, berilmiah dan berwawasan juga aku ni rupanya.


Aku perhatikan je budak Bell ni buat kerja sambil hisap Winston merah. Celaka heavennya rasa rokok ni. Kalau hisap betul-betul, rasa dia memang high. Kau boleh rasa high setiap kali kau sedut dan hembus asap dia yang kick gila. Rokok ni taim tengah kaya bolehlah layan berpam pam, kalau tengah kayap? Beli rokok bola sekotak RM 3 la gamaknya.

Lama juga aku perhati budak Bell ni, aku pelik kenapa gaya dia buat kerja macam ada yang tak kena je? Maksud aku ketelitian dia lain macam. Ah, susah aku nak cakap macam mana, fyi aku ni ada sixth sense. Dan selalunya sense aku yang extra tu mesti betul. Heh, persetankan! Janji dia buat kerja.

     “Dean, dah settle dah, anything else?”
     “Takde, kau lepak lah dulu dude. Rehat kejap.”
     “K.”

Bell pun lepak dekat meja tepi kaunter, sambil layan lagu dekat i-Pod dia. Fuh, baik jugak budak Bell ni tak hisap rokok walaupun sepam. Dulu pergi sekolah ugama mungkin. Aku tak tahu kenapa dari tadi aku perhati je tindak tanduk si Bell ni. Aku rasa macam tertarik dengan dia.

Secara tiba-tiba...

Dia buka topi Stabaks dia, terurai lurus rambut dia. What the hell? Dayyum! Perempuan rupanya. Oh mai, nasib baik aku tak terlanjur dalam cinta songsang pandang pertama. Bell mengerling tajam ke arah aku. 

     “Dean, aku nak kau simpan rahsia ni. Kalau tak, nahas kau dengan iPhone 5 kat tangan kau tu.”
     “Err...errrr,” aku terkedu. Diam seribu bahasa.
    “Ada sebab aku menyamar jadi jantan, aku ada personal issue sikit dengan manager kau. Aku nak dia mati dengan senaskhah Quran di tangan.”
     “Kenapa?!”
     “Dia Yahudi Melayu.”
     “Apa kau merepek ni celaka?!” Aku berang.
    “Dia dah murtadkan tunang aku, Farizal. Dia sengaja buat Farizal join investment nokharom dekat Pantai Timur sana. Investment untuk apa, tu aku tak tahu. Aku panggil investment-buto-pakdia.” Aku mula tertarik dengan alasan Bell. Bukan calang calang perempuan ni. Melayu pulak tu, boleh turn on ni.
     “Lepas Farizal invest berpuluh puluh ribu, rupanya manager Yahudi Melayu kesayangan kau tu dah tipu Farizal. Farizal stress dan dalam masa yang sama dia rasa bersalah dengan aku, sebabnya duit yang dia invest tu patutnya jadi duit untuk kitorang kahwin tahun depan.” 

Aku dan dia cuba bertenang. Kelihatan air mata dia bergelenang. Aku kira ini perkara serius, sebabnya kalau hudud ataupun undang undang Hammurabi ada dekat Malaysia, nahas Bell ni. 

     “Kau pun tahu orang kalau stress, senang je nak terpengaruh. Manager bangsat kau ni dah hasut dia supaya tinggalkan Islam. Dia kata, Tuhan kita ni tak tolong pun hamba dia yang dalam kesusahan.” 
      Terpacul langsung dari mulut aku “Mesti tunang kau convert kan?” 
     “Ya. Bukan tu je, tunang aku tak dapat get over segala hutang keliling pinggang dan dia end up hidup dia dengan bunuh diri. Nampak macam dia commit suicide kan? Tapi dalam kes ni kita panggil homocide. Aku malas nak terangkan, kau cari sendiri.”
     “Ooooo,”  itu je respon aku. Jawsdrop jugak aku dibuatnya.

Air mata Bell jatuh berguguran. Nak je aku kesat, tapi aku rasa salah taim pulak nak acah acah jadi arjuna, aku biarkan jelah.

     “Dean, kalau kau ada tengok berita baru baru ni, ada lelaki Melayu yang mati kena gilis kat LRT Hang Tuah, itu tunang aku. Dia bunuh diri dekat situ. Dia…… dia mati dalam keadaan murtad. Meski dekat akhirat pun, aku takkan jumpa dia. Dia…. dia ahli neraka Dean. Ahli neraka.” Bell menangis sambil berpeluk tubuh.
     “Jadi, kau nak balas dendam? Kau pasti Bell? Bunuh orang pun nanti jadi ahli neraka.”
    “Aku tahu. Tapi aku nak dia mati. Aku nak manager kau mati. Untung kalau sempat mengucap syahadah, tuhan masih sayangkan dia. Kalau tak sempat, jumpalah aku nanti kat neraka.”

Nawaitu perempuan ni aku consider memang power betul. Cukuplah dengan semua perkara senggama minda yang berlaku harini. Lantak kau, aku taknak masuk campur kes hidup mati orang lain. Kena panah petir dengan Tuhan baru tahu. Belum lagi urusan dua malaikat dekat kubur nanti. Sial, takut aku.

Aku beredar dari situ. Hmm licik sia perempuan ni. She gained my respect.

Cerpen ini ialah projek duo daripada kami, Abidah Juyahir dan Luqman Din.
Plot hasil buah fikiran Abidah Juyahir pada 21 April 2012.
Disunting dan ditokok tambah oleh Luqman Din pada 15 Ogos 2013.

Kembali

As Salam. Peace. Salam aman.

Pertama sekali, maaf bagi yang menunggu selama 462 hari untuk post baru daripada blog ini. Mungkin ada yang sudah berputus asa dan mungkin ada lagi yang menaruh harapan untuk melihat post baru pada masa hadapan. Sekali lagi, aku mohon maaf. Well, here it is guys. Aku berjaya pujuk dan paksa diri sendiri untuk menaip post yang baru untuk tatapan anda semua.

Dengan seriusnya, aku benar-benar seronok. Hepi. Eksaited. Apa-apa sajalah yang bersinonim dengan perkataan gembira. Aku rasa blog ini macam dilahirkan semula. Rasa je lah. Betul ke tak itu lain kira. Dah setahun lebih aku menunggu saat blog ini kembali bernafas. Lega.

 Macam inilah reaksi aku sekarang. SERIUS SERONOK! Hihihihi [sumber]

Tidak dilupakan juga reaksi korang semua di luar sana, kan?

"Kau tau tak Luqman Din sudah publish post baru selepas setahun tiga bulan?" "OMG ARE YOU ASDFGHJKL SERIOUS?! KEAJAIBAN DUNIA!" [sumber]

So anyways, tak banyak sangat aku nak cerita dekat sini. Aku tahu korang semua terfikir apa jadi pada aku dalam setahun lebih ini tapi kalau aku cerita satu persatu memang kena buat 128979 post la kan. Cukuplah kalau aku ringkaskan beberapa perkara.

Okay shall we? Tarik nafas panjang dan hembus keluar dengan tenang.

Pertama sekali, kalau korang dah baca pasal post interview MARA semua tu, aku dengan redanya memaklumkan yang aku tak mendapat pun scholarship MARA pergi Ireland tersebut. Aku redha. Aku tak boleh pasrah sebab pasrah itu menyerah. Terus terang aku cakap, aku agak sedih. Depressed jugalah sebenarnya. Biasalah tu sedih bila tak dapat tawaran ke luar negara sedangkan ramai kawan baik aku yang lain pula dapat pergi. Toksah nak buat sedih sangat la na, cheq sakai hang nanti. Haha okaylah. Kita move on

Tapi Tuhan tahu yang terbaik buat aku. Dia sudah tentulah Yang Maha Memahami. Syukur, kerana UPU, aku mendapat tempat di International Islamic University Malaysia (UIAM) untuk program faundasi sains biologi. Entah bagaimana ajaibnya aku tetiba tahu habla habla bahasa Arab kemudian aku berjaya dapat buat program satu tahun saja hihi. Aku hanya singgah di UIA selama sebulan tapi pengalaman di situ terlekat di hati bagaikan setahun. Aku nak tukar ke bidang medik tapi agak susah kerna aku kena compete dengan senior second year untuk masuk degree medik. Sebabnya aku daripada bidang sains biologi. Nak masuk ke degree bidang medik kenalah bersaing dengan orang yang memang sedia maklum bawah bidang medik untuk dapatkan tempat. Genap sepurnama aku dapat keputusan rayuan MARA. Sekali lagi bersyukur, aku mendapat tempat di Management and Science University (MSU) untuk melalui program faundasi sains medik selama setahun di bawah tajaan MARA. So I guess rejeki aku dekat tanah air saja la kan for time being? Redha :)

Barisan akhi dan ukhti sekelas ana di CFS IIUM Petaling Jaya. Semuga ada peluang dan ruang untuk kita bertemu lagi. Amin.

Inilah 46 rakan sekelas MARA aku di MSU. They are great and amazing buddies. Cari kami di hashtag #MARA12 di Twitter. Eh.

Pengalaman aku di MSU sangat banyak. Aku mungkin tak sempat nak ceritakan semua di sini tapi apa yang pasti tahun faundasi aku di universiti banyak jugalah membuka mata aku tentang kehidupan dan persahabatan. Jangan disamakan dengan tahun-tahun aku di koleq. Tak sama. Jis dan auranya tetap berlainan sama sekali. Fasa di universiti juga mengajar aku untuk bertindak lebih matang, tak boleh selalu emosional tetapi perlu sentiasa rasional dan berfikiran lebih ke hadapan sebab masing-masing sudah beralih menjadi remaja dewasa. Okay, how's about your academic results? Kongsilah. Hahaha janganlah yu tanya pasal akademik ai. Seriously aku tak mampu weyh nak dapat 4 rata untuk ketiga-tiga semester aku di MSU. Misi gagal. Tapi syukur lah juga sebab CGPA aku okay je. Nak tahu ai dapat berapa? Hah, tak payahlah. Korang semua mesti lagi pandai daripada aku.

Selesai mengenai apa yang terjadi kepada aku selama setahun lebih ini. Sekarang aku menunggu untuk masuk degree (di MSU juga, ya) pada awal Oktober dalam Medicinae Baccalaureus, Baccalaureus Chirurgiae atau bahasa ringkasnya, Bachelor of Medicine, Bachelor of Surgery (MBBS). Doakan aku tekad dan nekad belajar bersungguh-sungguh untuk menjadi doktor bertauliah sebab aku sedar aku ini seorang pelajar yang suka terkinja-kinja bermain sana sini dan berhibur tak ingat dunia tanpa menyedari peperiksaan semakin dekat!

Nota kaki: Eh pendek kan post kau kali ini? Aku cuba untuk kurangkan merepek dan berpegang teguh kepada isi utama yang mahu disampaikan haha. Oh ya, SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI, MAAF ZAHIR DAN BATIN :)

Duit raya? Aku tak mampu nak bagi kat korang semua. Nantikan cerpen pada pukul 11 malam ini.