Selasa, Mac 15, 2011

Need You Now



Picture perfect memories
Scattered all around the floor
Reaching for the phone 'cause
I can't fight it anymore
Seorang budak.

Melayan perasaan seorang diri.

Diimbau kembali masa lalu dirinya. How things had changed a lot these years. Kekadang perkara yang difikirkan sempurna, rosak jua akhirnya. Hubungan yang dijanji akan berkekalan, putus menghilang tanpa ada amaran. Mereka yang dahulunya rapat dengan dirinya, kini telah berubah, tak seperti dahulu. Masa lampau yang bahagia telah jauh meninggalkan dirinya.

"Kenapa semua benda ini jadi doe? Asal masa begitu kejam, membunuh harapan tanpa belas kasihan?"

Yang kekal hanyalah memori dahulu. Hanya itu yang menerawang dalam mindanya. Sometimes, dia begitu taksub akan cebisan-cebisan memori tersebut sehingga terbawa-bawa dalam mimpi tidur.

Dan pada masa dia bangun, disedari air mata sudah mengalir di pipi. Kenapa mimpi itu lebih baik daripada realiti?

Dia hanya ingin masa lalu, dia ingin orang itu kembali rapat dengannya seperti dulu. Dia ingin ketawa gembira, bergurau senda, senyum mesra seperti yang dilalui hari-hari lalu.

Tetapi dia tahu orang itu tak seperti dahulu. Dia sudah berubah. Banyak. Hingga orang yang terlalu baik kepada dia pun dia seperti tak kenal lagi.

Budak itu menangis kesepian. Walau terukir senyuman di luar, ketahuilah dia menangis di dalam.
It's a quarter after one
I'm all alone
And I need you now
Said I wouldn't call
But I've lost all control
And I need you now
"Take care lah walau di mana kau berada, walau tak seperti dahulu, aku tetap mendoakanmu"

Sungguh sadis lumrah manusia, sakit sungguh rasa di dada, kalau asyik merindu mereka yang hanya bermain di jagad khayal kita :)

FIN

Tiada ulasan: